spektrum-jaringan-5g
Categories:

Spektrum Jaringan 5G Disebut Dapat Ganggu Pesawat Terbang

Avatar image of
Posted by admin

Spektrum jaringan 5G yang disebutkan dapat mengganggu pesawat

spektrum-jaringan-5g

Administrasi Penerbangan Federal AS (FAA) telah memperingatkan bahwa pita frekuensi untuk jaringan 5G yang disebut C-band dapat mengganggu perangkat keselamatan penting di pesawat. Mereka juga memperingatkan dalam buletin keselamatan terbaru mereka bahwa “tindakan mungkin diperlukan untuk memperbaiki potensi malfungsi dalam elektronik pesawat yang sensitif”.

Spektrum C-band untuk jaringan 5G di AS, yaitu 3,7 GHz hingga 4,2 GHz, berbatasan dengan sinyal radio, yang disebut altimeter radar. Sinyal merupakan alat penerbangan yang penting untuk mengukur seberapa dekat pesawat dengan tanah.
Altimeter radar digunakan di pesawat terbang dan helikopter untuk berbagai fungsi keselamatan penting, seperti:
Reuters melaporkan bahwa FAA telah menyarankan maskapai penerbangan “untuk bersiap menghadapi kemungkinan gangguan dari pemancar 5G dan teknologi lainnya dapat menyebabkan peralatan keselamatan tertentu tidak berfungsi, sehingga mereka harus mengambil tindakan mitigasi yang dapat memengaruhi operasi penerbangan.”
Buletin, yang diterbitkan pada Selasa 2 November, juga menyatakan: “Tidak ada laporan yang terbukti tentang gangguan berbahaya dari operasi broadband nirkabel secara internasional”.

Buletin FAA mendesak pilot untuk mengingatkan penumpang untuk meletakkan perangkat 5G apa pun pada mode pesawat atau mematikannya saat dalam penerbangan.

Ilustrasi jaringan 5G. Foto: Fabian Bimmer / Reuters
Pernyataan FAA muncul setahun setelah RTCA Inc., sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di Washington yang menyelidiki masalah teknis dalam penerbangan, memperingatkan kemungkinan gangguan pada jaringan 5G untuk maskapai penerbangan dalam laporannya pada tahun 2020.

FAA mengatakan produsen altimeter harus melanjutkan pengujian untuk menentukan kerentanan altimeter nirkabel terhadap 5G. Produsen diminta untuk menyelidiki perubahan desain yang dapat mengurangi efek interferensi dari jaringan seluler generasi kelima.

AS sendiri berencana mengoperasikan spektrum tambahan untuk 5G pada 5 Desember 2021, di frekuensi 3700-3800 MHz. Komisi Komunikasi Federal AS (FCC) sebelumnya telah memberikan akses frekuensi ke operator nirkabel dalam lelang pada Februari 2021.

Menanggapi rekomendasi dari FAA, FCC mengatakan sedang bekerja dengan mitra federal lainnya.
“FCC berkomitmen untuk terus bekerja dengan mitra federalnya untuk secara bersamaan menjaga keselamatan penerbangan dan memajukan penggunaan teknologi baru yang memajukan kebutuhan konsumen dan bisnis Amerika,” kata FCC dalam sebuah pernyataan.

CTIA, grup perdagangan yang mewakili industri seluler di Amerika Serikat, mengatakan jaringan 5G dalam spektrum C-band masih bekerja dengan aman di 40 negara. Kelompok tersebut mengatakan bahwa subjek tersebut sedang dipelajari oleh lembaga-lembaga di seluruh dunia.
“Jaringan 5G, yang menggunakan spektrum C-band, bekerja dengan aman dan tanpa menimbulkan interferensi berbahaya pada pesawat,” demikian pernyataan CTIA.

Sumber :